Arendal

Comment

“Ma.. Pa.. kami berangkat dulu ya,” ucap Freja lalu memeluk kedua orang tuanya secara bergantian dan disusul oleh Einar.

“Iya, jaga diri kalian baik-baik ya! Ingat jangan merepotkan tante Andraya di sana,” jawab Mama Dylan kepada putri sulungnya tersebut.

“Oh iya, mama sampai lupa. Fre, jaga adikmu ini ya ! jangan sampai dia berbuat macam-macam disana,” lanjut mamanya sambil melirik Einar, sang putra bungsu yang kini berdecak kesal.

“Ckck Come on mom, aku sudah dewasa sekarang, jadi tidak perlu dijaga-jaga. Apalagi oleh Freja,” jawab Einar yang tidak terima mamanya masih memperlakukannya seperti anak kecil. Mamanya hanya tersenyum melihat kelakuan anak bungsunya tersebut.

“Ya sudah, kalian cepat naik ke atas. Sebentar lagi pesawat kalian akan segera berangkat,” kali ini Papa Julian yang berbicara.

“See you next week mom, dad,” ucap Freja dan Einar bersamaan seraya melangkahkan kaki mereka menuju Gate tempat mereka akan diberangkatkan ke Stavanger.

Di dalam pesawat, mereka segera duduk di kursi masing-masing. Freja yang memang senang melihat awan secara dekat memilih duduk di sisi jendela lalu disusul oleh Einar di sebelahnya. Tepat di samping Einar, duduklah seorang wanita paruh baya sekitar lima puluh tahunan.

“Tujuan kalian kemana?,” tanya wanita di sebelah Einar membuka percakapan setelah keheningan menyelimuti mereka selama beberapa menit.

“Ke Stavanger, Bu,” jawab Einar asal, sedangkan matanya masih tertuju kepada ponsel pintar di hadapannya yang memperlihatkan game yang sedang naik daun saat ini yaitu Mobile Legend.

Dalam hati, Freja berkata, “Oh Tuhan, mengapa Kau berikan kepadaku adik sebodoh ini?” seraya menggaruk-garuk kepalanya yang tidak gatal. Bagaimana tidak, anak kecilpun tahu bahwa pesawat yang mereka naikki memang menuju kota Stavanger.

“Ya ibu tahu, memang seluruh penumpang di sini ingin ke Stavanger, Nak,” jawab wanita itu sedikit terkekeh. “Maksud ibu, tujuan kalian ke distrik mana?” lanjutnya lagi.

“Oh begitu? Aku tidak tahu, tanya saja pada kakakku,” jawab Einar melihat sedikit ke arah wanita tadi lalu kembali kepada ponsel pintarnya.

”Maaf ya, Bu, adik saya memang seperti itu. Maklum kalau sudah bermain game kesukaannya ia pasti lupa akan segalanya.” Freja menimpali sambil tertawa kecil.

“Oh ya tidak apa-apa, Nak, Ibu mengerti. Oh iya, tadi kalian ingin pergi ke distrik mana ?” tanyanya lagi.

“Distrik Arendal,” jawab Freja.

Setelah Freja menjawab pertanyaan tersebut, tiba-tiba suasana menjadi hening. Ibu tadi yang pada awalnya terkesan cerewet menjadi diam seribu bahasa. Entah apa yang sedang dipikirkannya. Lalu tidak sampai lima menit, ibu itu pun memanggil pramugari untuk meminta dipindahkan tempat duduknya. Melihat hal itu, Freja menjadi bingung. Apa ia berkata hal yang salah? Atau mungkin perlakuan Einar tadi membuat ibu itu tidak nyaman? Semuanya terlihat begitu janggal, namun Freja membuang segala pikiran yang ada di benaknya tersebut lalu ia memilih untuk tidur sementara Einar masih sibuk dengan ponsel pintarnya bahkan ia tak sadar kalau wanita di sampingnya telah pergi dari tempatnya.

Tanpa Freja dan Einar sadari, di seberang tempat duduk mereka, ada sepasang mata yang tengah memperhatikan. Manik mata birunya yang begitu tajam seolah-olah mengisyaratkan sesuatu yang harus diketahui oleh Freja dan Einar.

Setelah menunggu hampir dua jam, akhirnya Freja dan Einar sampai di kota Stavanger. Di pintu kedatangan, sudah terlihat Tante Andraya yang sedang menunggu mereka sambil membawa secarik kertas bertuliskan Freja dan Einar. Di sampingnya telah berdiri seorang pria berperawakan tinggi dan tampan, mata biru yang dimiliki olehnya seakan mampu menarik hati wanita manapun ditambah lagi dengan hidung mancung yang semakin menambah aura ketampanannya.

“Akhirnya kalian sampai juga, bagaimana kabar kalian sekeluarga? Sudah lama Tante tidak berkunjung ke Oslo,” sapa Andraya ketika Freja dan Einar menghampirinya.

“Kami baik-baik saja, Tante,” jawab Freja.

“Oh syukurlah. Oh iya, perkenalkan ini Tobias  Alexander, kekasih Tante,” ucapnya sambil memperkenalkan lelaki di sampingnya.

“Freja Anderson,” ucap Freja memperkenalkan diri sambil menyalami Tobias dan hal yang sama dilakukan pula oleh Einar.

“Baiklah, sepertinya kalian sudah lelah. Sebaiknya kita segera ke rumah Tante saja dan kalian bisa beristirahat di sana,” ajak Andraya lalu disetujui dengan anggukan kedua keponakannya tersebut.

Perjalanan yang mereka tempuh lumayan lama, sekitar satu jam dari bandara. Di tengah perjalanan, mereka mengobrol menceritakan pengalaman masing-masing. Einar sibuk bercerita tentang rencana kuliahnya ke luar negeri sedangkan Freja sibuk bercerita tentang kisah cintanya yang begitu rumit. Andraya pun bercerita tentang kehidupan barunya di Stavanger. Di setir pengemudi, Tobias hanya mendengarkan tanpa berkata sedikitpun, namun sesekali ia melirik kaca spion di depannya yang memperlihatkan wajah kedua keponakan dari kekasihnya tersebut sambil sesekali  tersenyum.

Sesampainya di rumah Andraya, Freja dan Einar langsung makan malam, mandi dan istirahat. Einar yang memang sangat lelah karena belum tidur seharian ini pun langsung tertidur pulas. Melihat itu Freja segera menghampiri Einar. Dielusnya dengan lembut puncak kepala adiknya tersebut, terlihat sekali bahwa Freja sangat menyayangi Einar. Ia jadi teringat pada pesan mamanya sebelum mereka berdua berangkat ke Stavanger, yaitu untuk menjaga adiknya itu. Entah mengapa pesan itu seperti sebuah perintah yang memang harus Freja laksanakan. Selama ini ia tidak pernah menganggap serius pesan yang selalu disampaikan padanya setiap kali ia akan bepergian dengan adiknya.  Namun, kali ini entah mengapa timbul perasaan khawatir dalam diri Freja kalau ia tidak bisa menjaga adiknya seolah-olah akan terjadi sesuatu pada dirinya dan Einar. Terlebih lagi dengan kejadian di pesawat tadi yang belum Freja lupakan sepenuhnya. Begitu banyak pertanyaan di benaknya yang ia biarkan menggantung tanpa memperoleh jawaban apapun.

Keesokan harinya, Andraya dan ditemani oleh Tobias mengajak Freja dan Einar untuk pergi mengelilingi distrik Arendal, melihat segala keindahan yang distrik ini sajikan kepada mereka.

“Aku dengar dari beberapa orang bahwa distrik ini dulunya adalah distrik termiskin, betul?” tanya Einar sambil melihat-lihat sekeliling. “Namun sekarang telah menjadi distrik yang maju dan bahkan mampu bersaing dengan distrik lainnya. Mengapa bisa seperti itu?” lanjutnya.

“Ya, memang pada masa kepemimpinan sebelumnya distrik ini menjadi distrik yang paling miskin di Stavanger. Namun, setelah kedatangan Tobias semuanya menjadi berubah. Cara yang ia mainkan benar-benar mampu membuat distrik ini menjadi lebih maju,” jelas Andraya sambil melirik Tobias yang dibalas dengan senyuman oleh pria dengan rambut coklat gelap tersebut.

“Jadi, kau adalah pemimpin distrik ini?” tanya Einar pada Tobias dan dijawab dengan anggukan saja oleh pria itu. “Lalu cara apa memangnya yang kau mainkan sehingga distrik ini bisa menjadi seperti ini?” tanyanya lagi. Kali ini Einar tidak mendapatkan jawaban anggukan lagi.

“Kau tidak akan mengerti cara yang kumainkan dan sebaiknya kau tidak perlu mengerti,” jawab Tobias dengan tenang namun begitu menusuk.

“Ah, kau pelit sekali tidak mau berbagi. Aku kan hanya ingin tahu saja, atau jangan-jangan kau melakukan cara yang tidak wajar ?” tuduh Einar dengan mata menyipit.

“Einar, cukup! Kau tidak boleh berbicara seperti itu pada Tobias,” tegur  Andraya.  Yang di tegur pun hanya menoleh lalu pergi begitu saja.

“Maafkan adikku, ia tidak bermaksud berbicara seperti itu.” Kali ini Freja yang berbicara.

“Tidak apa-apa, aku mengerti,” jawab Tobias santai namun jelas sekali dari sorot matanya menunjukkan bahwa ia merasa kesal kepada Einar.

Setelah mendapat jawaban tersebut, Freja permisi untuk menyusul adiknya. Ia sedikit menasihati Einar untuk tidak bersikap seperti itu karena itu sangatlah tidak sopan. Apalagi ia belum mengenal Tobias lebih dekat. Namun, Einar bersikukuh bahwa yang ia lakukan adalah wajar, ia hanya ingin tahu saja dan tidak ada maksud lain. Tak bisa dipungkiri apa yang Einar katakan memang benar, sejujurnya Freja pun merasa penasaran dengan cara yang Tobias mainkan untuk membuat distrik Arendal ini menjadi maju dalam kurun waktu lima tahun. Waktu yang terbilang cukup singkat untuk memajukan distrik yang begitu miskin. Namun, tetap saja Freja meminta Einar untuk meminta maaf pada Tobias ketika makan malam nanti. Einar pun menyetujui, sambil  mereka berdua berjalan melihat-lihat pemandangan sekitar.

Di tengah perjalanan, mereka bertemu dengan warga distrik Arendal. Warga-warga tersebut sedang bekerja dengan begitu giat sampai-sampai mereka tidak menyadari kedatangan Freja dan Einar. Terlihat barisan lelaki usia remaja sampai dewasa tengah membawa gerobak yang telah terisi penuh dengan tembaga dari pertambangan untuk dipindahkan ke dalam truk lalu dibawa ke pusat kota. Memang, Stavanger terkenal dengan sumber daya alam yang begitu kaya. Sedangkan barisan perempuan menyiapkan makanan untuk para lelaki yang tengah bekerja tersebut. Melihat pemandangan itu, baik Freja maupun Einar merasa sangat takjub dengan semangat para warga ketika bekerja dalam memajukan distriknya. Tak terasa senyuman pun terlukis di bibir Freja dan juga Einar.

Malamnya, seperti biasa mereka makan malam bersama. Namun, ada hal yang berbeda dari malam sebelumnya, mereka terlihat begitu diam. Mungkin hal itu akibat dari kejadian siang tadi. Freja yang duduk sebelah Einar menyikut lengan kanan Einar, mengisyaratkan untuk meminta maaf pada Tobias atas perbuatannya tadi siang, yang hanya dibalas anggukan oleh adiknya.

“Tobias, maafkan aku atas sikapku tadi siang. Aku benar-benar tidak bermaksud mengatakan itu padamu. Dan … Tante Andraya, maafkan aku juga,” ucap Einar menyesali perbuatannya.

“Tidak apa-apa Einar, tapi tolong jangan pernah menanyakan hal itu lagi padaku. Mengerti?” pinta Tobias.

“Ya aku mengerti, dan aku juga sudah melihat semuanya, ternyata warga-warga yang bekerja di daerah pertambangan sangatlah giat. Mereka seperti tidak mengenal lelah. Aku menjadi kagum padamu karena telah membuat mereka semangat seperti itu,”  puji Einar pada Tobias.

“Terima kasih, Einar.” Senyuman dingin yang dimiliki oleh Tobias terlukis di wajahnya.

“Sudah, sudah, aku senang kau sudah menyadarinya dan aku juga sudah memaafkanmu, Einar,” timpal Andraya dengan senyum cantiknya.

“Oh iya, kalau boleh aku tahu, kau di sini tinggal seorang diri seperti Tante Andraya?” tanya Freja kepada Tobias untuk mencairkan suasana.

“Sebetulnya aku mempunyai adik laki-laki. Mungkin ia seusiamu, Freja. Namun, sudah empat tahun ini aku tidak bertemu dengannya. Terakhir kali aku melihatnya, dia sangatlah kecewa kepadaku dan memilih untuk pergi meninggalkanku,” jawab Tobias panjang lebar, terlihat sekali dari raut mukanya kalau ia sangatlah sedih.

“I’m sorry to hear that,” sesal Freja karena telah menanyakan hal tersebut pada Tobias.

“Yes, no problem,” jawab Tobias, senyuman kecil mengembang di sana.

Hari berikutnya, Freja dan Einar memutuskan untuk pergi ke pantai yang tak jauh dari kediaman Andraya. Mereka berdua ingin melihat pemandangan laut Arendal sekaligus melihat bagaimana para nelayan-nelayan bekerja untuk mendapatkan bahan makanan bagi seluruh warga di distrik tersebut. Tak sampai dua puluh menit, mereka pun telah sampai ke bibir pantai. Dilihatnya para nelayan dari jauh yang tengah berusaha menarik ikan-ikan hasil tangkapannya dalam sebuah jaring. Freja dan Einar begitu kagum melihatnya. Namun, ada hal yang janggal dari para nelayan tersebut. Mereka tidak terlihat senang layaknya nelayan-nelayan lain jika mendapatkan ikan yang banyak. Semakin Freja dan Einar selidiki, para nelayan tersebut hampir tidak memiliki ekspresi sama sekali.

“Fre, apakah kau merasakan apa yang kurasakan?” tanya Einar pada Freja.

“Ya aku pun merasakan hal yang sama. Ini benar-benar aneh,” jawab Freja tak percaya akan pemandangan yang tengah dilihatnya tersebut.

“Ada yang salah dengan orang-orang itu, Fre. Kita harus mencari tahu!” ujar Einar.

“Sepertinya bukan hanya orang-orang itu, melainkan tempat ini. Sudah kuduga sejak awal memang ada yang tidak beres. Bahkan semenjak kita berada di pesawat aku sudah mencurigainya” tutur Freja dengan jelas.

“Maksudmu?” tanya Einar heran.

“Ya, sebetulnya wanita yang duduk di sebelahmu itu pergi setelah ia mendengar aku mengatakan bahwa kita akan pergi ke distrik Arendal. Sejak saat itu semuanya menjadi janggal, apalagi setelah ucapan Tobias tempo hari mengenai cara yang ia mainkan,” jelas Freja panjang lebar.

“Jadi, ibu itu pergi karena kau menjawab hal itu?” tanya Einar heran.

“Iya, Bodoh, makanya kau jangan bermain game saja sampai-sampai kau yang di sampingnya pun tidak sadar akan hal itu,” seru Freja, kesal.

“Game is a part of my life, jadi kau tidak bisa menyalahkan itu,” sahut Einar dengan percaya dirinya.

“Ya sudahlah terserah kau saja.”

“Lalu bagaimana ini, Fre? Bagaimana kalau tempat ini benar-benar tidak beres?” tanya Einar kembali ke topik pembicaraan yang semula.

“Lebih baik kita pulang saja, tidak baik untuk kita jika berlama-lama di tempat yang seperti ini,” usul Freja.

“Tidak, Fre, aku ingin memastikan semuanya terlebih dahulu. Bagaimana kalau kita pergi ke tempat pertambangan kemarin?”

“Untuk apa?” tanya Freja bingung.

“Memastikan apakah pekerja di pertambangan itu sama seperti nelayan-nelayan tersebut atau tidak,” jelas Einar menggebu sambil menunjuk para nelayan yang tanpa ekspresi tersebut.

“Baiklah, ayo kita pergi ke sana.” Akhirnya Freja setuju untuk memastikan semuanya meskipun hatinya merasa khawatir.

Mereka pun pergi ke tempat pertambangan yang kemarin dan benar saja seluruh pekerja di sana tidak memiliki ekspresi. Ekspresi mereka benar-benar datar dan yang paling membingungkan ternyata mereka bekerja sepanjang hari tanpa berhenti. Hal itu terlihat dari pakaian yang mereka kenakan. Mereka mengenakan pakaian yang sama seperti pakaian di hari sebelumnya. Freja dan Einar semakin dibuat bingung dengan hal itu. Bahkan menurut Einar, apa yang ia lihat belakangan ini seperti sebuah teka-teki yang harus mereka pecahkan.

Setelah mengetahui hal itu, Freja selalu berusaha membujuk Einar untuk pulang ke Oslo. Sejujurnya, ia khawatir jika mereka menyelidiki semua kejanggalan tersebut akan membahayakan nyawa mereka sendiri. Namun, Einar yang memang keras kepala tetap bersikukuh untuk mengungkap semuanya. Ada apa dengan distrik Arendal?  Mengapa warga distrik ini bersikap aneh? Apakah semua itu ada sangkut pautnya dengan kata-kata Tobias kemarin? Semuanya benar-benar membuat Freja pusing. Sebenarnya, ia pun ingin menyelidiki hal tersebut namun rasa takutnya mengalahkan rasa ingin tahunya.

“Einar, apakah kau tidak ingin pulang saja ke Oslo? Jujur aku takut. Tolong jangan diteruskan lagi, aku tidak ingin terjadi sesuatu padamu atas keingintahuanmu ini,” ucap Freja mengungkapkan semua kegelisahannya.

“It’s gonna be okay, Fre. Don’t worry I’ll be okay,” jelas Einar berusaha menenangkan kakaknya.

“Promise?”

“Yes, promise,” jawab Einar sambil tersenyum.

 

***

 

Hari ini adalah hari kelima Freja dan Einar berada di distrik Arendal dan juga hari ketiga setelah mereka merasakan kejanggalan dalam distrik tersebut. Sudah tiga hari mereka menyelidiki semuanya namun tidak kunjung mendapatkan jawaban yang tepat. Sesekali Freja menyerah dan meminta kepada Einar untuk pulang saja ke Oslo karena semakin hari keadaan semakin rumit. Bahkan kemarin sore, ketika Freja dan Einar pergi ke luar rumah, semua mata tertuju pada mereka. Tatapan yang begitu menusuk seolah-olah ada sesuatu yang aneh pada diri Freja dan Einar yang tidak mereka sukai. Di tengah kegelisahan Freja, tiba-tiba Einar datang membawa berita yang ingin ia ketahui dan juga ia takuti.

“Fre aku berhasil masuk ke dalam kamar Tante Andraya dan menemukan ini,” ucap Einar sambil menunjukkan sebuah buku diary milik tantenya tersebut. Memang sudah dua hari ini Andraya dan Tobias tidak ada di distrik Arendal karena ada urusan di distrik Avenus, jadi dapat dengan mudah Einar mengambil buku tersebut tanpa peduli risiko yang akan ia dapatkan jika Andraya ataupun Tobias mengetahuinya.

“Coba kulihat, kau yakin semuanya ada di sini?” tanya Freja.

“Ya, aku yakin sekali. Lebih baik cepat kita baca.”

Mereka membuka lembar per lembar buku tersebut. Awalnya, buku itu tidak menunjukkan sesuatu yang janggal, namun di tengah halaman barulah terungkap apa yang terjadi di distrik Arendal.

 

Arendal, 7 Juli 2020

 

Hari ini aku sangat senang, eksperimen Tobias membuahkan hasil. Ia telah membuat vaksin yang ia bilang akan membuat warga menuruti perintahnya dan membuat distrik ini menjadi makmur. Hari ini semua warga datang untuk mendapatkan vaksin tersebut dengan dalih mendapatkan vaksin kesehatan. Meskipun aku agak tidak setuju dengan rencana ini, tapi aku sangat mencintainya, jadi aku rela melakukan apapun.

 

Semakin mereka membaca lebih jauh, mereka semakin menemukan kengerian lainnya di balik keanehan Arendal. Freja dan Einar menemukan kembali halaman yang lebih mengejutkan dari sebelumnya.

 

Arendal, 12 Desember 2023

 

Akhirnya Tobias berhasil membuat Arendal menjadi distrik yang maju. Seluruh warga benar-benar menuruti perintahnya dan bekerja sangat-amat giat. Mereka tidak peduli pada apapun selain bekerja, hingga sekarang distrik ini mulai dikenal oleh penduduk di pusat kota. Semua ini berkat vaksin tersebut dan sekarang ia akan membuatnya menjadi lebih banyak lagi. Aku takut terhadap hal ini, namun demi kesejahteraan hidupku dan cintaku padanya, aku tidak bisa berbuat apapun.

 

Melihat hal itu, baik Freja maupun Einar sangat tidak percaya. Ternyata semua kejanggalan di distrik ini adalah ulah Tobias dan yang paling membuat mereka tidak percaya adalah tantenya pun termasuk dalang dari semua ini. Tanpa pikir panjang lagi, Freja langsung mengajak Einar untuk kembali ke Oslo dan kali ini Einar menyetujuinya.

Ternyata, perbuatan Einar telah terekam oleh CCTV yang berada di kamar Andraya dan rekaman tersebut terhubung langsung pada ponsel sang pemilik, sehingga Andraya dan Tobias langsung memutuskan untuk kembali ke Arendal. Tobias benar-benar sangat marah. Bahkan ketika ia sampai di rumah, ia langsung berteriak-teriak memanggil nama Einar namun tak kunjung menemukannya. Hingga akhirnya, ia berjalan ke arah pintu belakang dan berhasil menemukan Einar juga Freja yang telah bersiap-siap untuk pulang ke Oslo. Tobias langsung menarik Einar ke hadapannya, ditariknya kerah baju lelaki tersebut lalu ia pukul wajah dan tubuhnya tanpa ampun, menyisakan erangan dari mulut pria yang bertubuh atletis tersebut.

“Sudah kubilang jangan sekali-kali kau mencari tahu cara yang kumainkan. Tapi mengapa kau tetap saja mencarinya, Bodoh?” teriak Tobias di hadapan Einar. Einar diam terpaku di hadapannya, mata hazel miliknya mulai terlihat sayu.

Andraya yang melihat kejadian tersebut hanya diam saja, seolah-olah ia tidak peduli akan nasib Einar. Bahkan jika Einar akan meninggal di tangan Tobias pun, ia sama sekali tidak akan terlihat menyesal.  Sedangkan Freja menangis melihat hal itu, terlebih lagi tangan Freja telah digenggam dengan sangat erat oleh para bodyguard Tobias. Sehingga ia tidak bisa melakukan apapun untuk menolong adiknya tersebut.

“Tante Andraya tolong Einar, ia adalah keponakan Tante sendiri. Kumohon Tante bujuk Tobias agar tidak memukuli Einar seperti itu, ia tidak bersalah!” teriak Freja sambil tak henti-hentinya menangis. Namun, Andraya tetap diam saja, ia benar-benar tampak tidak peduli akan hal tersebut.

“Cukup Fre, jangan menangis. I’m okay.” Di tengah rasa sakit yang menjalar di sekujur tubuhnya, Einar masih bisa berkata bahwa ia baik-baik saja. Hal itu membuat Freja semakin merasa bersalah karena tidak bisa menolong adiknya.

Hal berikutnya, Tobias membawa paksa Einar yang sudah tidak berdaya ke dalam sebuah ruangan gelap gulita tepat di gudang bawah tanah yang sebenarnya ruangan itu adalah laboratorium milik Tobias. Entah apa yang ingin dilakukannya terhadap Einar. Freja dengan segala kekuatannya berhasil kabur dari genggaman para bodyguard tadi dan kemudian menyusul Tobias.

“Kau memang pantas mendapatkan ini,” geram Tobias sambil mengambil sesuatu di atas meja lab-nya dan menyuntikan itu ke dalam tubuh Einar. Seketika itu juga Einar langsung tidak sadarkan diri. Freja yang melihat itu seketika menjerit memanggil nama Einar. Tangisannya semakin menjadi-jadi, ia teringat kembali akan pesan mamanya sebelum mereka memutuskan untuk pergi ke tempat ini dan itu membuat hatinya semakin sakit.

“Mengapa Tante tega membiarkan hal itu terjadi pada Einar ? Apa Tante lupa bahwa Einar itu keponakan Tante?” tanya Freja masih menangis.

“Maaf, Fre, aku tidak bisa melakukan apapun. Ini adalah risiko yang harus Einar terima,” jawab Andraya santai. “Emilio tolong bawa gadis ini ke pavilion belakang dan kurung dia,” perintah Andraya kepada bodyguard pribadinya.

Freja membulatkan matanya kaget. Sebelum dia sempat berteriak lagi, bodyguard itu telah menyeretnya secara paksa dan mengurungnya sesuai perintah Andraya.

 

***

 

Freja mengerjapkan matanya berkali-kali untuk menyesuaikan cahaya yang masuk ke dalam bola matanya. Ia tidak tahu sudah berapa lama ia tak sadarkan diri di dalam pavilion ini, yang ia tahu hanyalah adiknya saat ini sangat membutuhkan pertolongannya.  Hingga tiba-tiba terdengar suara seseorang memanggil namanya.

“Freja, Freja! Ke sini! Aku akan membantumu,” ucap seseorang dan Freja pun mulai mencari asal suaranya.

“Kau siapa? Kau akan membantuku?” tanya Freja setelah menemukan asal suara tersebut. Dilihatnya sesosok pria yang terlihat begitu panik di balik jendela.

“Ya tentu saja aku akan membantumu,” jawab pria tersebut.

“Bagaimana aku bisa mempercayaimu? Bahkan aku saja tidak mengenalmu.”

“Untuk sekarang, jangan banyak bertanya. Ikutilah aku dan percayalah.” Dengan begitu tergesa, lelaki itu mengeluarkan sebuah kunci dan meloloskan Freja.

“Apa kau akan menyakitiku juga?” tanya Freja, was-was. Pria tinggi di hadapannya hanya menatapnya datar. Manik birunya mengisyaratkan Freja untuk berhenti bicara.

“Kau akan banyak berterima kasih setelah ini. Jadi diamlah.”

Mereka berdua lalu keluar dari pavilion dan ternyata hari telah gelap. Keadaan begitu sepi dan Freja menyadari ini telah larut malam. Freja dan juga pria tadi mengendap-endap masuk ke dalam ruangan yang begitu panjang dan di dalamnya terdapat ruangan-ruangan kecil yang berbaris rapi. Di lihatnya satu persatu ruangan tersebut sambil mencari sosok Einar. Hingga akhirnya mereka menemukan Einar yang sudah terbaring lemas tak berdaya. Sang pria segera mengeluarkan kunci dan membuka ruangan itu. Untung saja penjaga yang bertugas di depan ruangan tersebut sedang tertidur pulas dan tidak menyadari kedatangan mereka.

Freja langsung menghampiri Einar, dikecupnya puncak kepala Einar. Einar terlihat begitu menyedihkan, kulitnya semakin memucat dan banyak luka memar di tubuhnya akibat pukulan yang dilayangkan oleh Tobias padanya. Freja kembali menangis melihat keadaan adiknya tersebut. Melihat itu, pria penolong itu langsung membantu Freja untuk membopong tubuh Einar menjauhi ruangan tersebut. Dipapahnya tubuh Einar sampai menuju sebuah mobil yang terletak jauh dari kediaman Andraya.

“Terima kasih telah menolong kami,” bisik Freja kelelahan setelah membaringkan tubuh Einar. “Tapi … aku tetap tidak mengerti bagaimana kau bisa berada di sini? Siapa kau sebenarnya?”

Mobil yang mereka tumpangi mulai bergerak perlahan. Freja menatap sang pria dengan rambut brunette itu penasaran. Masih menyisakan tanda tanya besar di kepalanya.

“Maaf membuatmu bingung,” ujar pria itu pelan setelah keheningan. “Aku Noah, Noah Alexander. Aku adalah adik dari Tobias.”

Seketika itu Freja terkejut. Rasa takut mulai menyelimutinya. Ketakutan itu sangat terasa hingga Noah menyadarinya.

“Kau tidak perlu takut. Aku di sini untuk menolong kalian. Aku tidak sama seperti kakakku yang gila kekuasaan hingga membuat sebuah eksperimen menyeramkan seperti ini, yang sayangnya berhasil ia wujudkan.”

“Bagaimana kau bisa tahu tentang eksperimen tersebut?” Kini rasa penasaran dan keterkejutan Freja semakin membumbung.

“Sebetulnya dulu aku juga pernah tinggal di sini. Kehidupan awal Arendal memang mengenaskan. Kemiskinan dan penyakit dimana-mana. Maka dari itu orang-orang dengan penghasilan yang lumayan mulai pindah dari distrik ini. Begitupula dengan orang tuaku. Namun, kakakku berbeda. Ia memiliki sebuah ide untuk memajukan distrik ini. Dengan kemampuannya dalam bidang Sains, ia mengajakku ikut serta untuk membuat sebuah vaksin yang dapat membuat orang-orang kebal penyakit, meningkatkan ketahanan tubuh dan menimbulkan rasa ingin bergerak terus-menerus tanpa kenal lelah,” jelas Noah panjang lebar.

“Lalu, mengapa akhirnya kau tidak bekerja sama dengan Tobias? Juga … bagaimana kau bisa tahu tentang aku dan adikku?”

“Tobias itu gila. Mungkin pada awalnya niatnya baik, tapi lama-kelamaan, ia punya pikiran untuk menguasai semua kekayaan distrik ini dari mempekerjakan warga tersebut. Aku memilih untuk ikut bersama orang tuaku, sedangkan ia memilih keras kepala untuk melanjutkan eksperimennya. Keberhasilannya dalam dua tahun belakangan ini membuatku geram dan berencana membuat obat penangkal dari vaksin miliknya. Aku mengirim seseorang untuk bekerja bersama Tobias sebagai mata-mataku. Dia adalah Emilio, bodyguard yang mengurungmu tadi.”

Freja menutup mulutnya terkejut. Semua ini ternyata lebih rumit dari yang ia kira. Penjelasan Noah soal Arendal membuatnya paham kenapa sosok ibu yang ditemuinya di pesawat begitu kaget saat ia mengatakan akan ke distrik Arendal.

“Lagipula, aku sudah memperhatikanmu saat kita satu pesawat menuju Stavanger. Kau mungkin tidak melihatku, tapi aku mendengar jelas kau akan pergi ke sini.” Noah tersenyum kecil melirik gadis di sampingnya yang terlihat begitu shock dengan apa yang baru saja ia alami.

“Tapi bagaimana dengan adikku? Tobias sepertinya telah menyuntikkan vaksin itu kepadanya,” ucap Freja khawatir, melirik cemas pada Noah. Tanpa gadis itu ketahui, di tengah gelapnya perjalanan yang ia sendiri tidak tahu akan kemana, Noah telah menyiapkan sesuatu untuk mengobati ketakutannya.

“Aku sudah membuat sebuah vaksin penangkal di distrik tempatku tinggal sekarang. Belum 100 persen sempurna, tapi aku yakin itu bisa menyembuhkan adikmu.”

“Distrik tempatmu tinggal? Dimana itu?”

“Distrik Arthio.”

 

TAMAT?

 

 

Yayu Yustika

Program Studi Pendidikan Bahasa Perancis UNJ 

2015

LPM DIDAKTIKA
Up Next

Related Posts

Discussion about this post

%d blogger menyukai ini: